ISO IEC 15731 1998 Information technology - 12,65 mm wide magnetic tape cassette for information interchange - Helical scan recording - DTF-1 format

ISO IEC 15731 DTF-1 Helical scan recording

ISO IEC 15731 adalah Standar Internasional mengenai teknologi informasi, khususnya tentang Helical scan recording format DTF-1 untuk pertukaran data pada 12,65 mm wide magnetic tape cassette.

Versi terbaru yang masih berlaku dari standar ini adalah terbitan tahun 1998 dengan judul berikut :

  • ISO/IEC 15731:1998 Information technology — 12,65 mm wide magnetic tape cassette for information interchange — Helical scan recording — DTF-1 format

Standar ini terakhir ditinjau dan dikonfirmasi pada tahun 2020, oleh karena itu versi ini masih dinyatakan tetap berlaku hingga saat ini.

Standar ISO/IEC 15731: 1998

Sebagaimana tercantum dalam Klausa “1 Scope : Lingkup”, bahwa :

Standar Internasional ini menetapkan karakteristik fisik dan magnetik dari kaset pita magnetik (magnetic tape cassettes), menggunakan pita magnetik dengan lebar 12,65 mm untuk menyediakan pertukaran fisik kaset tersebut antar drive.

Ini juga menentukan kualitas sinyal yang direkam, metode perekaman dan format rekaman, yang disebut Digital Tape Format-1 (DTF-1), sehingga memungkinkan pertukaran data antar drive melalui kaset tersebut.

Format ini mendukung :

  • variable length Logical Records,
  • high speed search : pencarian kecepatan tinggi,
  • penggunaan dari suatu registered algorithm untuk kompresi data (data compression).

Standar Internasional ini menetapkan dua ukuran kaset.

Untuk keperluan Standar Internasional ini, kaset yang lebih besar disebut sebagai Tipe L, dan yang lebih kecil disebut Tipe S.

Bersama dengan standar untuk volume dan struktur file, misalnya ISO 1001, Standar Internasional ini menyediakan pertukaran data penuh (full data interchange) antara sistem pemrosesan data (data processing systems).

Penerbitan Standar ISO/IEC 15731: 1998

Standar ini diterbitkan dan dipublikasikan pada Mei 1998, berupa dokumen edisi 1 dengan jumlah halaman sebanyak 100 lembar.

Disusun oleh :

  • Technical Committee ISO/IEC JTC 1/SC 23 Digitally recorded media for information interchange and storage,
  • atau : Komite Teknis ISO/IEC JTC 1/SC 23 Media yang direkam secara digital untuk pertukaran dan penyimpanan informasi.

ICS :

  • 35.220.23 Cassettes and cartridges for magnetic tapes, atau : 35.220.23 Kaset dan kartrid untuk pita magnetik

Sebagaimana standar ISO lainnya, ISO/IEC 15731: 1998 ini juga ditinjau setiap 5 tahun dan peninjauan sudah mencapai tahap 90,93 (dikonfirmasi).

Isi Standar ISO/IEC 15731:1998

Berikut adalah kutipan isi Standar ISO/IEC 15731:1998 yang diambil dari Online Browsing Platform (OBP) dari situs resmi iso.org.

Yang ditambah dengan berbagai keterangan dan informasi untuk mempermudah pemahaman pembaca.

Hanya bagian standar yang informatif yang tersedia untuk umum, OBP hanya menampilkan hingga klausa 4 saja.

Oleh karena itu, untuk melihat konten lengkap dari standar ini, maka pembaca harus membeli standar dari ISO ini secara resmi.

Daftar Isi Standar ISO/IEC 15731:1998

  • Foreword
  • Section 1 General
  • 1 Scope
  • 2 Conformance
  • 3 Normative references
  • 4 Definitions
  • 5 Conventions and notations
  • 6 Acronyms
  • 7 Environment and safety
  • Section 2 Requirements for the case
  • 8 Dimensional and mechanical characteristics of the case
  • Section 3 Requirements for the unrecorded tape
  • 9 Mechanical, physical and dimensional characteristics of the tape
  • 10 Magnetic recording characteristics
  • Section 4 Requirements for an interchanged tape
  • 11 Format for helical tracks
  • 12 Track geometry
  • 13 Method of recording helical tracks
  • 14 Method of recording longitudinal tracks
  • Section 5 Requirements for recorded information
  • 15 Recorded information
  • Section 6 Write operations
  • 16 Write retry sequence (figure 57)
  • 17 Append file operation (figure 58)
  • Annex A Measurement of Signal-to-Notse Ratio
  • A.l Procedure
  • Annex B Representation 8/9 coding patterns
  • Annex C Recommendations for Transportation
  • C.1 Environment
  • C.2 Hazards
  • Annex D Inhibitor Tape
  • D.1 Inhibitor characteristics

Kata pengantar

Sebagaimana tercantum dalam Klausa “0 Foreword”, bahwa :

ISO (Organisasi Internasional untuk Standardisasi) dan IEC (Komisi Elektroteknik Internasional) membentuk sistem khusus untuk standardisasi di seluruh dunia.

Badan-badan nasional yang menjadi anggota ISO atau IEC berpartisipasi dalam pengembangan Standar Internasional melalui komite teknis yang dibentuk oleh organisasi masing-masing untuk menangani bidang kegiatan teknis tertentu.

Komite teknis ISO dan IEC berkolaborasi dalam bidang yang menjadi kepentingan bersama.

Organisasi internasional lainnya, pemerintah dan non-pemerintah, bekerja sama dengan ISO dan IEC, juga ambil bagian dalam pekerjaan tersebut.

Di bidang teknologi informasi, ISO dan IEC telah membentuk komite teknis bersama, ISO/IEC JTC 1.

Rancangan Standar Internasional yang diadopsi oleh komite teknis bersama diedarkan ke badan-badan nasional untuk pemungutan suara.

Publikasi sebagai Standar Internasional memerlukan persetujuan setidaknya 75% dari badan-badan nasional yang memberikan suara.

Penyusunan Standar

Standar Internasional ISO/IEC 15731 disiapkan oleh ECMA (sebagai Standar ECMA-248) dan diadopsi, dengan suatu ” fast-track procedure (prosedur jalur cepat)” khusus, oleh :

  • Technical Committee ISO/IEC JTC 1, Information technology,
  • atau : Komite Teknis Bersama ISO/IEC JTC 1, Teknologi informasi,

Yang dilakukan secara paralel dengan persetujuannya oleh badan nasional ISO dan IEC.

Lampiran A, dan B merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Standar Internasional ini. Lampiran C dan D hanya untuk informasi.

ISO dan IEC menarik perhatian pada fakta bahwa diklaim bahwa kepatuhan terhadap Standar Internasional ini mungkin melibatkan penggunaan paten mengenai Master Standard Reference Tape and Secondary Standard Reference Tape yang diberikan dalam klausa 4.

ISO dan IEC tidak mengambil posisi mengenai bukti, validitas dan ruang lingkup hak paten ini.

Pemegang hak paten ini telah meyakinkan ISO dan IEC bahwa ia bersedia untuk menegosiasikan lisensi di bawah syarat dan ketentuan yang wajar dan tidak diskriminatif dengan pemohon di seluruh dunia.

Sehubungan dengan itu, pernyataan pemegang hak paten ini terdaftar pada ISO dan IEC.

Informasi dapat diperoleh dari: Sony Corporation, Divisi Kontrak dan Lisensi, Jepang.

Perhatian diberikan pada kemungkinan bahwa beberapa elemen dari Standar Internasional ini dapat menjadi subjek hak paten selain yang disebutkan di atas.

ISO dan IEC tidak bertanggung jawab untuk mengidentifikasi setiap atau semua hak paten tersebut.

Mengenal ISO dan IEC

ISO (International Organization for Standardization) adalah suatu organisasi atau lembaga nirlaba internasional.

Tujuan dari ISO adalah untuk membuat dan memperkenalkan standar dan standardisasi internasional untuk berbagai tujuan.

Sebagaimana dengan ISO, IEC juga merupakan organisasi standardisasi internasional yang menyusun dan menerbitkan standar-standar internasional.

Namun ruang lingkupnya adalah untuk seluruh bidang elektrik, elektronik dan teknologi yang terkait atau bidang teknologi elektro (electrotechnology).

Lebih jelas mengenai ISO dan IEC dapat dibaca pada artikel lain dari standarku.com berikut :

ISO/IEC 15731:1998 Klausa 1-4

Section 1 General : Bagian 1 Umum

1 Scope : Lingkup

Klausa ini sudah tercantum di bagian awal artikel ini, pada paragraf berjudul “Standar ISO/IEC 15731:1998”.

2 Normative references : Referensi normatif

Standar berikut berisi ketentuan yang, melalui referensi dalam teks ini, merupakan ketentuan dari Standar Internasional ini.

Pada saat publikasi, edisi yang ditunjukkan adalah valid.

Semua standar tunduk pada revisi, dan para pihak dalam perjanjian berdasarkan Standar Internasional ini didorong untuk menyelidiki kemungkinan penerapan edisi terbaru dari standar yang ditunjukkan di bawah ini.

Anggota IEC dan ISO memelihara daftar Standar Internasional yang berlaku saat ini.

  • ISO 527 (all parts), Plastics — Determination of tensile properties.
  • ISO 1001:1986, Information processing — File structure and labelling of magnetic tapes for information interchange.
  • ISO/IEC 11576:1994, Information technology — Procedure for the registration of algorithms for the lossless compression of data.
  • IEC 950:1991, Safety of information technology equipment.
  • JIS-B-7502, Characteristics of plastic goods.
  • SMPTE timecode: (C98.12 : time and control code for video and audio tape for 525/60 television system).

4 Definition : Definisi

Untuk tujuan Standar Internasional ini, definisi berikut berlaku.

Klausa 4.1 – 4.16

4.1 Absolute block number : Nomor blok mutlak

Angka N yang dialokasikan untuk setiap blok, menunjukkan bahwa blok tersebut adalah blok ke-N dari awal volume Logis yang memuatnya.

4.2 a.c. erase : menghapus a.c.

Sebuah proses penghapusan memanfaatkan medan magnet bolak-balik intensitas peluruhan.

4.3 algorithm : algoritma

Seperangkat aturan untuk mengubah representasi logis dari data.

4.4 Append file : Tambahkan file

File baru ditambahkan dari End of Data (EOD) volume Logis.

4.5 Append volume : Tambahkan volume

Volume Logis ditambahkan setelah volume Logis terakhir yang direkam pada kaset.

4.6 Average Signal Amplitude (ASA) : Amplitudo Sinyal Rata-rata

Nilai rata-rata puncak-ke-puncak dari keluaran sinyal dari kepala baca yang diukur pada lintasan minimum 1,40 mm, tidak termasuk pulsa yang hilang.

4.7 azimuth : azimut

Penyimpangan sudut, dalam derajat busur, dari transisi fluks yang direkam pada lintasan dari garis normal ke garis tengah lintasan.

4.8 back surface : permukaan belakang

Permukaan pita berlawanan dengan lapisan magnetik yang digunakan untuk merekam data.

4.9 bit cell : sel kecil

Jarak di sepanjang trek yang dialokasikan untuk perekaman bit Saluran.

4.10 block : memblokir

Sebuah unit data yang dikirim ke tape controller ketika satu perintah tulis dijalankan.

4.11 Block Management Table (BMT) : Tabel Manajemen Blok

Tabel yang disertakan dalam setiap Kumpulan Track untuk mengelola blok yang terdapat dalam Kumpulan Track tersebut.

4.12 byte : byte

Serangkaian bit yang dipesan bertindak sebagai satu unit.

4.13 cassette :kaset

Kasing berisi pita magnetik yang disimpan pada gulungan kembar.

4.14 compressed data : data terkompresi

Representasi dari data yang ditransmisikan oleh host setelah transformasi oleh algoritma kompresi data.

4.15 Control Track : Jalur Kontrol

Trek yang digunakan untuk merekam sinyal kontrol servo.

4.16 flux transition position : posisi transisi fluks

Titik itu di sepanjang lintasan pada pita magnetik yang menunjukkan kerapatan fluks ruang bebas maksimum yang normal pada permukaan pita.

Klausa 4.17 – 4.24

4.17 flux transition spacing : jarak transisi fluks

Jarak sepanjang lintasan antara transisi fluks yang berurutan.

4.18 Logical track set ID : ID rangkaian trek logis

ID kumpulan trek yang ditetapkan untuk setiap kumpulan trek yang berisi data yang diterima dari host.

4.19 Logical volume : Volume logis

Entitas data yang diterima oleh sistem pembangkit dari host.

4.20 magnetic tape : pita magnetik

Pita yang akan menerima dan menyimpan sinyal magnetik yang dimaksudkan untuk tujuan input, output, dan penyimpanan.

4.21 magnetic tape (MSRT)  : Pita Referensi Standar Master

Pita yang dipilih sebagai standar untuk Amplitudo Sinyal, Bidang Referensi, Resolusi, dan Rasio Sinyal terhadap Kebisingan (S/N).

  • Catatan 1 : Pita Referensi Standar Master telah dibuat di SONY Corporation.

4.22 physical recording density : kepadatan rekaman fisik

Jumlah transisi fluks yang direkam per satuan panjang lintasan, ditetapkan sebagai transisi fluks per milimeter (ftpmm).

4.23 Reference Field SSRT ( RF) :Bidang Referensi

Bidang Khas MSRT. Ada dua Bidang Referensi:

RF1 adalah untuk trek yang direkam secara heliks

RF2 adalah untuk trek yang direkam secara longitudinal.

4.24 Secondary Standard Reference Tape (SSRT) : Pita Referensi Standar Sekunder

Sebuah rekaman yang kinerjanya diketahui dan dinyatakan dalam hubungannya dengan MSRT.

  • Catatan 1 : Pita Referensi Standar Sekunder dapat dipesan dengan Nomor Bagian SSRT-DTF-1, dari Sony Corporation, Magnetic Product Group, Divisi Penjualan Media Data, 6-7-3S Kitashinagawa, Shinagawa-ku, TOKYO 141, Jepang. Pada prinsipnya kaset tersebut akan tersedia untuk jangka waktu 10 tahun sejak diterbitkannya Standar Internasional. Namun, dengan kesepakatan antara ISO dan Sony Corporation, periode ini dapat dipersingkat atau diperpanjang untuk mempertimbangkan permintaan SSRT tersebut.

Hal ini dimaksudkan agar SSRT ini digunakan untuk mengkalibrasi pita referensi tersier untuk digunakan dalam kalibrasi rutin.

Klausa 4.25 – 4.31

4.25 Standard Reference Amplitude(SRA) : Amplitudo Referensi Standar

Amplitudo Sinyal Rata-rata diturunkan dari MSRT, menggunakan Arus Perekaman Uji yang sesuai dan kerapatan perekaman fisik yang sesuai. Ada tiga SRA: SRA1 berasal dari trek yang direkam secara heliks, direkam pada 3 201 ftpmm dengan TRC1. SRA2 berasal dari track yang direkam secara longitudinal pada 20,75 ftpmm dengan TRC2. SRA3 berasal dari trek yang direkam secara heliks, direkam pada 800,3 ftpmm dengan TRC1.

Ketertelusuran ke SRA disediakan oleh faktor kalibrasi yang disertakan dengan setiap Pita Referensi Standar Sekunder.

4.26 Standard Reference Current (Ir) : Arus Referensi Standar (Ir)

Arus yang menghasilkan Bidang Referensi. Ada dua Ir:

Irl adalah arus yang menghasilkan RF1 pada trek yang direkam secara heliks.

Ir2 adalah arus yang menghasilkan RF2 pada lintasan yang direkam secara longitudinal.

4.27 Tape Reference Edge : Tepi Referensi Pita

Tepi bawah pita ketika lapisan magnetik menghadap pengamat dan gulungan suplai berada di sebelah kanan pengamat.

4.28 Test Recording Current (TRC) : Tes Perekaman Saat Ini

Arus yang digunakan untuk merekam SRA. Ada dua Arus Perekaman Tes:

TRC1 adalah 1,1 kali Irl

TRC2 adalah 1,0 kali Ir2

4.29 track : melacak

Area sempit dan terdefinisi pada pita di mana serangkaian transisi magnetik dapat direkam. Sebuah trek mungkin sejajar dengan Tape Reference Edge atau pada sudutnya.

4.30 track angle : sudut lintasan

Sudut antara garis tengah trek yang direkam secara heliks dan Tepi Referensi Pita.

4.31 Track Set : Lacak Set

Satu set empat trek heliks berturut-turut diidentifikasi secara unik oleh identifikasi kumpulan trek.

Klausa 4.32 – 4.34

4.32 Typical Field (TF) :Bidang Khas

Ada dua TF:

Dalam plot ASA terhadap bidang perekaman:

TF1 adalah bidang perekaman minimum yang memberikan ASA sama dengan 90% dari ASA maksimum pada kerapatan perekaman fisik 3 201 ftpmm pada trek yang direkam secara heliks.

TF2 adalah nilai bidang perekaman dimana peningkatan ASA yang dihasilkan dari peningkatan 1 dB bidang perekaman turun menjadi 0,5 dB pada kerapatan perekaman fisik 20,75 ftpmm pada trek yang direkam secara longitudinal.

4.33 Unique Identifier  (UID) : Pengenal unik

Nilai yang jelas berbeda secara unik dari setiap UID lainnya.

4.34 word : kata

Sebuah kelompok (atau set) dari empat byte 8-bit, bernomor 0 sampai 3, byte 3 menjadi yang paling signifikan.

Bagian atau Section selanjutnya :

  • 2 : Requirements for the case : Persyaratan untuk kasus ini
  • 3 : Requirements for the unrecorded tape : Persyaratan untuk pita yang tidak direkam
  • 4 : Requirements for an interchanged tape : Persyaratan untuk pita yang dipertukarkan
  • 5 : Requirements for recorded information : Persyaratan untuk informasi yang direkam
  • 6 : Write operations : Operasi tulis

Hanya judul Bagian atau Section diatas yang tersedia di OBP, isinya tidak ditampilkan.

Penutup

Demikian artikel dari standarku.com mengenai Standar ISO/IEC 15731:1998.

Mohon saran dari pembaca untuk kelengkapan isi artikel ini, silahkan saran tersebut dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Baca artikel lain :

Sumber referensi :


Posted

in

, ,

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *