Sub-Komite Standar dan Kesesuaian SCSC APEC

Sub-Committee on Standards and Conformance (SCSC) adalah Sub-Komite didalam APEC untuk Standar dan Kesesuaian negara anggota APEC.

APEC (Asia-Pacific Economic Cooperation) adalah forum berbagai negara untuk meningkatkan kerjasama ekonomi, komunitas dan perdagangan bebas di Asia Pasifik.

Mengenai SCSC

Sub-Committee on Standards and Conformance (SCSC) bermaksud untuk menyelaraskan seluruh standar dan prosedur kesesuaian di seluruh ekonomi kegiatan ekonomi dunia.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan efisiensi produksi dan memfasilitasi pelaksanaan perdagangan internasional.

Sehingga, pada akhirnya diharapkan akan dapat menghasilkan :

  • arus perdagangan yang lebih cepat,
  • pengurangan biaya,
  • dan integrasi jaringan produksi yang lebih besar.

Sejarah SCSC

Komite Sub-Committee on Standards and Conformance (SCSC) ini didirikan pada tahun 1994.

Tujuan awalnya adalah untuk membantu mengurangi dampak negatif dari standar dan pengaturan kesesuaian yang berbeda, terhadap arus perdagangan dan investasi di Kawasan Asia-Pasifik.

Dengan cara ini, SCSC membantu Komite Perdagangan dan Investasi atau Committee on Trade and Investment (CTI) untuk mencapai agenda liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi APEC.

Tujuan utama dari SCSC adalah untuk :

  • Mengurangi hambatan teknis untuk perdagangan dan meningkatkan akses pasar melalui standar dan kesesuaian
  • Menyelaraskan standar setiap perekonomian dengan standar internasional
  • Mempromosikan praktik peraturan yang baik dalam persiapan, adopsi, dan penerapan standar, peraturan teknis, dan prosedur penilaian kesesuaian
  • Kemajuan pengaturan pengakuan timbal balik untuk penilaian kesesuaian di kawasan ini
  • Mengejar kerjasama regional sesuai dengan kesepakatan internasional
  • Pastikan transparansi yang lebih besar
  • Mendorong partisipasi dalam program pendidikan dan penyadaran standar untuk membangun kapasitas dan kapabilitas guna meningkatkan daya saing usaha, termasuk usaha mikro, kecil dan menengah.

Struktur SCSC

SCSC terdiri dari perwakilan yang dinominasikan oleh 21 negara anggota.

Mereka diambil dari lembaga yang bertanggung jawab atas masalah standar dan kesesuaian serta masalah kebijakan perdagangan.

Perwakilan yang dinominasikan dari badan spesialis regional adalah seperti :

  • Asia Pacific Accreditation Cooperation (APAC),
  • Asia-Pacific Legal Metrology Forum (APLMF),
  • Asia-Pacific Metrology Program (APMP),
  • dan Pacific Area Standards Congress (PASC)

Mereka berpartisipasi dalam pertemuan SCSC, sebagai badan ahli regional yang bertanggung jawab untuk pengembangan standar dan infrastruktur kesesuaian di kawasan Asia-Pasifik.

Forum dan Komite berikut ini melapor kepada SCSC sebagai badan anak perusahaannya dan sebagai kelompok resmi APEC :

  • Forum Kerjasama Keamanan Pangan atau Food Safety Cooperation Forum (FSCF),
  • Komite Penasihat Peraturan Gabungan atau Joint Regulatory Advisory Committee (JRAC).

Pembaruan halaman terakhir: Oktober 2021

Mengenai CTI

Komite Perdagangan dan Investasi atau Committee on Trade and Investment (CTI) didirikan pada November 1993 oleh Declaration of an APEC Trade and Investment Framework.

Pemimpin dan Menteri APEC mengarahkan pekerjaannya dan Pejabat Senior APEC memberikan panduan.

Lingkup kerja CTI diperluas dan diperjelas lebih lanjut oleh Osaka Action Agenda pada tahun 1995.

CTI menyediakan forum bagi 21 negara anggota APEC untuk membahas masalah perdagangan dan kebijakan.

Mereka bekerja untuk mengurangi hambatan kegiatan bisnis di bidang-bidang yang digariskan oleh Agenda Aksi Osaka.

Dengan tujuan membantu ekonomi APEC mencapai perdagangan dan investasi yang bebas dan terbuka.

APEC sekarang sedang mengerjakan rencana implementasi untuk meneruskan Putrajaya Vision 2040.

Tujuan CTI adalah untuk :

  • Menciptakan perspektif dan suara APEC yang koheren tentang isu-isu perdagangan dan investasi global dan meningkatkan kerja sama antar anggota dalam isu-isu kunci.

Serta, mengejar peluang untuk :

  • Liberalisasi dan perluasan perdagangan, memfasilitasi lingkungan yang lebih terbuka untuk investasi dan mengembangkan inisiatif untuk meningkatkan arus barang, jasa, modal dan teknologi di dalam kawasan
  • Konsultasikan isu-isu penting dalam konteks itu dan kembangkan konsensus untuk memperluas dan memperkuat arus ini di kawasan dan secara global
  • Kurangi dan hilangkan distorsi yang menghambat aliran ini

CTI mengawasi delapan sub-kelompok yakni :

  • Business Mobility Group (BMG)
  • Digital Economy Steering Group (on work other than the APEC Internet and Digital Economy Roadmap)
  • Group on Services (GOS)
  • Intellectual Property Rights Experts Group (IPEG)
  • Investment Experts’ Group (IEG)
  • Market Access Group (MAG)
  • Sub-Committee on Standards and Conformance (SCSC)
  • Sub-Committee on Customs Procedures (SCCP)

Selain itu, CTI mengawasi 3 dialog industri yaitu :

  • Automotive Dialogue (AD)
  • Chemical Dialogue (CD)
  • Life Sciences Innovation Forum (LSIF)

Kegiatan CTI

Beberapa Prioritas dan kegiatan utama CTI adalah :

  • Dukungan untuk sistem perdagangan multilateral
  • Memajukan integrasi ekonomi regional, termasuk di Kawasan Perdagangan Bebas dari Agenda Asia-Pasifik
  • Fasilitasi perdagangan dan penguatan konektivitas dan infrastruktur
  • Mempromosikan pembangunan inovatif dan pendekatan inklusif
  • Keterlibatan dengan sektor bisnis dan dialog industri.

Ikhtisar kerja CTI dan 11 sub-kelompok dan dialog, inisiatif, dan pencapaian yang dicapai pada tahun 2021 dirangkum dalam Laporan Tahunan CTI 2021 kepada Menteri.

Mengenai APEC

Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik atau Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) adalah forum ekonomi regional untuk meningkatkan kerjasama yang berkembang di Asia-Pasifik.

APEC’s 21 members bertujuan untuk menciptakan kemakmuran yang lebih besar bagi masyarakat kawasan dengan mempromosikan :

  • Pertumbuhan yang seimbang, inklusif, berkelanjutan, inovatif dan aman
  • Mempercepat integrasi ekonomi regional.

Kata ‘ekonomi’ digunakan untuk menggambarkan anggota APEC, karena proses kerja sama APEC terutama berkaitan dengan masalah perdagangan dan ekonomi.

APEC memiliki 21 anggota, dengan anggota yang terlibat satu sama lain sebagai entitas ekonomi.

Sejarah APEC

Ide APEC pertama kali dicetuskan secara terbuka oleh mantan Perdana Menteri Australia Bob Hawke saat berpidato di Seoul, Korea, pada 31 Januari 1989.

Sepuluh bulan kemudian, 12 ekonomi Asia-Pasifik bertemu di Canberra, Australia, untuk mendirikan APEC.

Anggota pendiri adalah Australia; Brunei Darussalam; Kanada; Indonesia; Jepang; Korea; Malaysia; Selandia Baru; orang Filipina; Singapura; Thailand; dan Amerika Serikat.

Cina; Hongkong, Cina; dan Tionghoa Taipei bergabung pada tahun 1991. Meksiko dan Papua Nugini menyusul pada tahun 1993.

Chili menyetujui pada tahun 1994.

Dan pada tahun 1998, Peru; Rusia; dan Vietnam bergabung, menjadikan keanggotaan penuh menjadi 21.

Antara 1989 dan 1992, APEC bertemu sebagai pejabat senior informal dan dialog tingkat menteri. Pada tahun 1993, mantan Presiden AS Bill Clinton menetapkan praktik Pertemuan Pemimpin Ekonomi APEC tahunan untuk memberikan visi dan arahan strategis yang lebih besar untuk kerja sama di kawasan.

Kegiatan APEC

APEC memastikan kemudahan untuk barang, jasa, investasi, dan orang dalam bergerak atau berpindah tempat melintasi perbatasan antar negara.

Anggota memfasilitasi perdagangan ini melalui :

  • prosedur pabean yang lebih cepat di perbatasan;
  • iklim bisnis yang lebih menguntungkan di belakang perbatasan;
  • dan menyelaraskan peraturan dan standar di seluruh wilayah.

Misalnya, inisiatif APEC untuk menyinkronkan sistem regulasi merupakan langkah kunci untuk mengintegrasikan ekonomi Asia-Pasifik.

Suatu produk akan lebih mudah diekspor hanya dengan satu set standar umum yang berlaku di semua wilayah ekonomi.

Asia-Pasifik yang Berkelanjutan dan Inklusif

APEC bekerja untuk membantu semua penduduk Asia-Pasifik berpartisipasi dalam pertumbuhan ekonomi.

Misalnya, proyek APEC memberikan pelatihan keterampilan digital bagi masyarakat pedesaan dan membantu perempuan pribumi mengekspor produk mereka ke luar negeri.

Menyadari dampak perubahan iklim, anggota APEC juga menerapkan inisiatif untuk meningkatkan efisiensi energi dan mempromosikan pengelolaan sumber daya hutan dan laut yang berkelanjutan.

Forum beradaptasi untuk memungkinkan anggota menghadapi tantangan baru yang penting bagi kesejahteraan ekonomi kawasan.

Ini termasuk memastikan ketahanan bencana, perencanaan pandemi, dan penanganan terorisme.

21 negara anggota APEC adalah :

  • Australia;
  • Brunei Darussalam;
  • Kanada;
  • Chili;
  • Republik Rakyat Tiongkok;
  • Hongkong,
  • Cina;
  • Indonesia;
  • Jepang;
  • Republik Korea;
  • Malaysia;
  • Meksiko;
  • Selandia Baru;
  • Papua Nugini;
  • Peru;
  • Filipina;
  • Federasi Rusia;
  • Singapura;
  • Cina Taipei;
  • Thailand;
  • Amerika Serikat;
  • Vietnam.

Kerjasama dan Konsensus APEC

APEC beroperasi sebagai forum kerjasama, ekonomi dan perdagangan multilateral.

Anggota ekonomi berpartisipasi atas dasar dialog terbuka dan menghormati pandangan semua peserta.

Di APEC, semua ekonomi memiliki suara yang sama dan pengambilan keputusan dicapai melalui konsensus.

Tidak ada komitmen yang mengikat atau kewajiban perjanjian.

Komitmen dilakukan atas dasar sukarela dan proyek pengembangan kapasitas membantu anggota menerapkan inisiatif APEC.

Struktur APEC didasarkan pada pendekatan “bottom-up” dan “top-down”.

4 komite inti dan kelompok kerja masing-masing memberikan rekomendasi kebijakan strategis kepada para Pemimpin dan Menteri APEC.

Mereka, setiap tahun menetapkan visi untuk tujuan dan inisiatif menyeluruh.

Kelompok kerja tersebut kemudian ditugaskan untuk mengimplementasikan inisiatif-inisiatif ini melalui berbagai proyek yang didanai APEC.

Anggota juga mengambil tindakan individu dan kolektif untuk melaksanakan inisiatif APEC di ekonomi masing-masing dengan bantuan proyek peningkatan kapasitas APEC.

Proyek Pengembangan Kapasitas APEC

Proyek peningkatan kapasitas memainkan peran penting dalam membantu mewujudkan tujuan APEC menjadi kenyataan.

Dengan meningkatkan kapasitas anggota melalui :

  • pelatihan keterampilan dan pengetahuan teknologi,
  • proyek-proyek yang didanai APEC memperkuat kesiapan anggota untuk mengadopsi inisiatif baru dari pemrosesan bea cukai elektronik hingga reformasi peraturan.

Proyek-proyek APEC juga menargetkan bidang-bidang kebijakan khusus seperti :

  • peningkatan daya saing usaha kecil dan menengah,
  • memfasilitasi adopsi teknologi energi terbarukan di wilayah tersebut.

Unit Manajemen Proyek APEC mengawasi proyek-proyek yang didanai APEC bekerja sama dengan kelompok kerja.

Pendanaan untuk proyek dimungkinkan oleh kontribusi dari anggota APEC.

Unit Pendukung Kebijakan APEC menyediakan penelitian, analisis dan evaluasi kebijakan untuk membantu pelaksanaan agenda APEC.

Proses APEC didukung oleh sekretariat tetap yang berbasis di Singapura.

Lebih jelas mengenai APEC dapat dibaca pada artikel lain dari standarku.com berikut :

Demikian artikel dari standarku.com mengenai Sub-Komite Standar dan Kesesuaian SCSC APEC.

Mohon saran dari pembaca untuk kelengkapan isi artikel ini, silahkan saran tersebut dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Baca artikel lain :

Sumber referensi :

3 thoughts on “Sub-Komite Standar dan Kesesuaian SCSC APEC”

Leave a Comment