UNESCO, organisasi pendidikan,sains, budaya PBB

UNESCO adalah badan khusus PBB yang bertujuan untuk perdamaian dunia melalui kerjasama internasional di bidang pendidikan, seni, ilmu pengetahuan, dan budaya.

Akronim UNESCO merupakan singkatan dalam bahasa inggris dari : United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization.

Dalam bahasa Prancis menjadi : Organization des Nations unies pour l’éducation, la science et la culture.

PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) adalah organisasi internasional untuk mendorong kerjasama internasional.

Apa itu UNESCO

Organisasi ini adalah sebuah badan khusus didalam Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau atau UN (United Nations).

Tujuannya adalah untuk mempromosikan perdamaian dunia dan keamanan melalui kerjasama internasional di bidang :

  • Pendidikan,
  • Seni,
  • Ilmu pengetahuan,
  • Budaya.

UNESCO didirikan pada tahun 1945 sebagai penerus Komite Internasional untuk Kerjasama Intelektual Liga Bangsa-Bangsa.

Konstitusinya menetapkan tujuan badan, struktur pemerintahan, dan kerangka kerja operasi.

Misi pendiri UNESCO yang dibentuk oleh Perang Dunia Kedua, adalah untuk :

  • Memajukan perdamaian,
  • Pembangunan berkelanjutan,
  • dan hak asasi manusia,
  • dengan memfasilitasi kolaborasi dan dialog antar negara.

Untuk mewujudkan tujuan ini, dilakukan melalui 5 bidang program utama yakni :

  • Pendidikan, Ilmu Alam, ilmu Sosial/Manusia, Budaya dan Komunikasi/Informasi.

UNESCO berperan dalam berbagai hal seperti :

  • Mensponsori proyek-proyek yang meningkatkan literasi,
  • Memberikan pelatihan dan pendidikan teknis,
  • Memajukan ilmu pengetahuan,
  • Melindungi media independen dan kebebasan pers,
  • Melestarikan sejarah regional dan budaya,
  • Mempromosikan keragaman budaya.

Negara anggota

Pada Januari 2019, UNESCO memiliki sejumlah 193 negara anggota dan 11 anggota asosiasi.

Beberapa anggota bukan independent states dan beberapa anggota memiliki Komite Penyelenggara Nasional tambahan dari beberapa wilayah dependensi mereka.

Pihak negara UNESCO adalah :

  • Negara-negara anggota PBB (kecuali Liechtenstein, Amerika Serikat dan Israel),
  • Ditambah : Kepulauan Cook, Niue dan Palestina.
  • Amerika Serikat dan Israel meninggalkan UNESCO pada 31 Desember 2018.

Kantor UNESCO

Markas besar UNESCO, World Heritage Centre, terletak di Place de Fontenoy di Paris, Prancis.

Ini termasuk Taman Perdamaian yang disumbangkan oleh Pemerintah Jepang.

Taman ini dirancang oleh seniman pematung Amerika-Jepang Isamu Noguchi pada tahun 1958 dan dipasang oleh ahli kebun Jepang Toemon Sano.

Pada 1994–1995, untuk memperingati 50 tahun UNESCO, sebuah ruang meditasi dibangun oleh Tadao Ando.

Terdapat sejumlah 53 kantor regional dan 199 komisi nasional yang memfasilitasi mandat globalnya.

Field Offices dari UNESCO di seluruh dunia dikategorikan ke dalam 4 jenis kantor utama berdasarkan fungsi dan cakupan geografisnya:

  • cluster offices : kantor cluster,
  • national offices : kantor nasional,
  • regional bureaus : biro regional,
  • liaison offices : kantor penghubung.

Sejarah UNESCO

Awal mula

UNESCO dan mandatnya untuk kerjasama internasional dapat ditelusuri kembali ke resolusi Liga Bangsa-Bangsa pada tanggal 21 September 1921.

Untuk memilih suatu Komisi untuk mempelajari kemampuan membuat negara-negara berbagi prestasi budaya, pendidikan dan ilmiah secara bebas.

Badan baru ini adalah International Committee on Intellectual Cooperation (ICIC) yang dibentuk pada tahun 1922 di antara anggotanya.

International Institute for Intellectual Cooperation (IIIC) kemudian dibentuk di Paris pada bulan September 1924, untuk bertindak sebagai badan pelaksana ICIC.

Namun, awal Perang Dunia II mengganggu sebagian besar pekerjaan organisasi pendahulu ini.

Sedangkan untuk inisiatif swasta yakni International Bureau of Education (IBE) mulai bekerja sebagai organisasi non-pemerintah.

Mereka melayani pengembangan pendidikan internasional sejak Desember 1925 dan bergabung dengan UNESCO pada tahun 2021, setelah membentuk komisi bersama pada tahun 1952.

Pembentukan

Setelah penandatanganan Piagam Atlantik dan Deklarasi dari PBB, Conference of Allied Ministers of Education (CAME) memulai pertemuan di London.

Yang berlanjut dari 16 November 1942 hingga 5 Desember 1945.

Pada 30 Oktober 1943, perlu adanya suatu Organisasi Internasional itu dinyatakan dalam Deklarasi Moskow, yang disepakati oleh Cina, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Soviet.

Hal ini diikuti oleh usulan Konferensi Dumbarton Oaks pada tanggal 9 Oktober 1944, yang diadakan di San Francisco pada bulan April–Juni 1945.

Atas usulan CAME dan sesuai dengan rekomendasi dari United Nations Conference on International Organization (UNCIO).

Suatu Konferensi PBB untuk pembentukan sebuah educational and cultural organization (ECO/CONF) yang diadakan di London pada tanggal 1–16 November 1945 dengan perwakilan 44 pemerintah.

Gagasan UNESCO sebagian besar dikembangkan oleh Rab Butler, Menteri Pendidikan Inggris, yang memiliki pengaruh besar dalam perkembangannya.

Di ECO/CONF, Konstitusi UNESCO diperkenalkan dan ditandatangani oleh 37 negara, dan Komisi Persiapan dibentuk.

Komisi Persiapan beroperasi antara 16 November 1945, dan 4 November 1946.

Yakni tanggal ketika Konstitusi UNESCO mulai berlaku dengan penyerahan ratifikasi kedua puluh oleh negara anggota.

Konferensi Umum pertama berlangsung dari 19 November hingga 10 Desember 1946, dan memilih Dr. Julian Huxley sebagai Direktur Jenderal.

Kolonel dari A.S., presiden Universitas dan advokat hak-hak sipil Dr. Blake R Van Leer bergabung sebagai anggota juga.

Konstitusi diamandemen pada November 1954 ketika Konferensi Umum memutuskan bahwa anggota Dewan Eksekutif akan menjadi perwakilan dari pemerintah Negara Bagian.

Dimana mereka adalah warga negaranya dan tidak akan, seperti sebelumnya, bertindak dalam kapasitas pribadi mereka.

Perubahan tata kelola ini membedakan UNESCO dari pendahulunya, ICIC, dalam hal bagaimana negara-negara anggota akan bekerja sama dalam bidang kompetensi organisasi.

Ketika negara anggota bekerja sama dari waktu ke waktu untuk mewujudkan mandat UNESCO, faktor politik dan sejarah telah membentuk operasi organisasi khususnya selama :

  • Perang Dingin,
  • proses dekolonisasi,
  • dan pembubaran Uni Soviet.

Pengembangan

Di antara pencapaian utama organisasi ini adalah upayanya melawan rasisme.

Misalnya melalui pernyataan berpengaruh tentang ras yang dimulai dengan deklarasi para antropolog pada tahun 1950.

Kemudian diakhiri dengan kesimpulan berupa Deklarasi tentang Ras dan Prasangka Ras tahun 1978.

Pada tahun 1956, anggota Blake R Van Leer adalah presiden di Georgia Tech dan berjuang untuk memungkinkan orang Afrika-Amerika pertama bermain di Sugar Bowl 1956.

Kemudian pada Pada tahun 1956, Republik Afrika Selatan menarik diri dari UNESCO dengan mengatakan bahwa beberapa publikasi organisasi sama dengan “campur tangan” dalam “masalah rasial” negara itu.

Afrika Selatan bergabung kembali dengan organisasi pada tahun 1994 di bawah kepemimpinan Nelson Mandela.

Pekerjaan awal UNESCO di bidang pendidikan termasuk proyek percontohan pada pendidikan dasar di Lembah Marbial, Haiti, dimulai pada tahun 1947.

Proyek ini diikuti oleh misi ahli ke negara lain, seperti misalnya : misi ke Afghanistan pada tahun 1949.

Pada tahun 1948, UNESCO merekomendasikan bahwa Negara-negara Anggota harus membuat pendidikan dasar gratis wajib dan universal.

Pada tahun 1990, diadakan Konferensi Dunia tentang Pendidikan untuk Semua, di Jomtien, Thailand.

Mereka meluncurkan gerakan global untuk menyediakan pendidikan dasar bagi semua anak, remaja dan dewasa.

Sepuluh tahun kemudian, Forum Pendidikan Dunia 2000 yang diadakan di Dakar, Senegal.

Mereka memimpin pemerintah negara anggota untuk berkomitmen mencapai pendidikan dasar untuk semua pada tahun 2015.

Kegiatan awal UNESCO dalam budaya seperti Kampanye Nubia, diluncurkan pada tahun 1960.

Tujuan dari kampanye tersebut adalah untuk memindahkan Kuil Agung Abu Simbel agar tidak dibanjiri oleh Sungai Nil setelah pembangunan Bendungan Aswan

 Selama kampanye 20 tahun, 22 monumen dan kompleks arsitektur direlokasi.

Ini adalah yang pertama dan terbesar dalam serangkaian kampanye seperti termasuk :

  • Mohenjo-daro (Pakistan),
  • Fes (Maroko),
  • Kathmandu (Nepal),
  • Borobudur (Indonesia),
  • dan Acropolis (Yunani).

Pekerjaan organisasi pada warisan dunia mengarahkan adopsi pada tahun 1972, yakni Konvensi tentang Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia.

Komite Warisan Dunia atau World Heritage Committee didirikan pada tahun 1976, dan situs pertama yang masuk dalam Daftar Warisan Dunia pada tahun 1978.

Sejak itu instrumen hukum penting tentang warisan budaya dan keanekaragamannya telah diadopsi oleh negara-negara anggota UNESCO yakni :

  • Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda, pada tahun 2003,
  • Konvensi tentang Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi Budaya, pada tahun 2005.

Pertemuan antar pemerintah dari UNESCO di Paris pada bulan Desember 1951 mengarah pada pembentukan Dewan Eropa untuk Riset Nuklir.

Mereka bertanggung jawab untuk selanjutnya mendirikan European Organization for Nuclear Research (CERN) pada tahun 1954.

Arid Zone programming pada 1948–1966, adalah contoh lain dari proyek besar UNESCO pada era awal di bidang ilmu alam.

Pada tahun 1968, UNESCO menyelenggarakan konferensi antar pemerintah pertama.

Tujuannya untuk mendamaikan lingkungan dan pembangunan, suatu masalah yang terus menerus ditangani di bidang pembangunan berkelanjutan.

Hasil utama konferensi 1968 adalah pembentukan Man and the Biosphere Programme dari UNESCO.

UNESCO telah dikreditkan dengan difusi birokrasi ilmu pengetahuan nasional.

Di bidang komunikasi, “aliran bebas ide melalui kata dan gambar” telah ada dalam konstitusi UNESCO sejak awal.

Melanjutkan pengalaman masa Perang Dunia Kedua, ketika kontrol informasi merupakan faktor dalam melakukan indoktrinasi populasi untuk agresi.

Pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia II, upaya-upaya dipusatkan pada rekonstruksi dan pada identifikasi kebutuhan akan sarana komunikasi massa di seluruh dunia.

UNESCO mulai menyelenggarakan pelatihan dan pendidikan bagi jurnalis pada 1950-an.

Menanggapi seruan untuk “Tatanan Informasi dan Komunikasi Dunia Baru” pada akhir 1970-an, UNESCO membentuk Komisi Internasional untuk Studi Masalah Komunikasi.

Yang telah menghasilkan laporan MacBride 1980 (dinamai menurut ketua komisi, Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Seán MacBride).

Pada tahun yang sama, UNESCO menciptakan International Programme for the Development of Communication (IPDC).

Yakni sebuah forum multilateral yang dirancang untuk mempromosikan pengembangan media di negara-negara berkembang.

Pada tahun 1991, Konferensi Umum UNESCO mengesahkan Deklarasi Windhoek tentang kemerdekaan media dan pluralisme.

Yang membuat Majelis Umum PBB menyatakan tanggal adopsinya yakni 3 Mei, sebagai Hari Kebebasan Pers Sedunia.

Sejak 1997, UNESCO menganugerahkan Penghargaan Kebebasan Pers Dunia UNESCO/Guillermo Cano setiap 3 Mei.

Menjelang KTT Dunia tentang Masyarakat Informasi pada tahun 2003 (Jenewa) dan 2005 (Tunis), UNESCO memperkenalkan Information for All Programme.

Kegiatan UNESCO

UNESCO melaksanakan kegiatannya melalui 5 bidang program yakni :

  • pendidikan,
  • ilmu alam,
  • ilmu sosial dan manusia,
  • budaya,
  • serta komunikasi dan informasi.

UNESCO melakukan :

  • Mendukung penelitian dalam pendidikan komparatif,
  • Menyediakan keahlian dan mengembangkan kemitraan untuk memperkuat kepemimpinan pendidikan nasional dan kapasitas negara untuk menawarkan pendidikan berkualitas untuk semua.

Hal ini termasuk seperti :

  • UNESCO Chairs, jaringan internasional dari 644 UNESCO Chairs, melibatkan lebih dari 770 institusi di 126 negara,
  • Organisasi Pelestarian Lingkungan,
  • Konvensi Menentang Diskriminasi dalam Pendidikan yang diadopsi pada tahun 1960,
  • Organisasi Konferensi Internasional tentang Pendidikan Orang Dewasa (CONFINTEA) dalam selang waktu 12 tahun,
  • Publikasi dari Education for All Global Monitoring Report,
  • Publikasi dokumen Four Pillars of Learning,
  • UNESCO ASPNet, suatu jaringan internasional dari 8.000 sekolah di 170 negara

UNESCO tidak melakukan akreditasi institusi pendidikan tinggi.

UNESCO juga mengeluarkan pernyataan publik untuk pendidikan publik:

  • Seville Statement on Violence : Sebuah pernyataan yang diadopsi oleh UNESCO pada tahun 1989, untuk menyangkal gagasan bahwa manusia secara biologis cenderung melakukan kekerasan terorganisir.

Merancang proyek dan tempat-tempat penting budaya dan ilmiah, seperti :

  • Global Geoparks Network
  • Biosphere reserves, melalui Programme on Man and the Biosphere (MAB), sejak 1971
  • City of Literature; pada tahun 2007, kota pertama yang diberi gelar ini adalah Edinburgh, situs perpustakaan sirkulasi pertama di Skotlandia. Pada tahun 2008, Iowa City, Iowa, menjadi City of Literature.
  • Proyek bahasa yang terancam punah dan proyek keragaman bahasa
  • Mahakarya Warisan Kemanusiaan Lisan dan Nonbendawi
  • Memory of the World International Register, sejak 1997
  • Pengelolaan sumber daya air atau Water resources management, melalui International Hydrological Programme (IHP), sejak tahun 1965
  • Situs Warisan Dunia atau World Heritage Sites
  • Perpustakaan Digital Dunia atau World Digital Library

Mendorong “aliran bebas dari ide-ide melalui gambar dan kata-kata” dengan cara :

  • Mempromosikan kebebasan berekspresi, termasuk kebebasan pers dan undang-undang kebebasan informasi, melalui Divisi Kebebasan Berekspresi dan Pengembangan Media, termasuk Program Internasional untuk Pengembangan Komunikasi.
  • Mempromosikan keselamatan jurnalis dan memerangi impunitas bagi mereka yang menyerang mereka, melalui koordinasi Rencana Aksi PBB tentang Keamanan Jurnalis dan Isu Impunitas.
  • Mempromosikan akses universal dan pelestarian informasi dan solusi terbuka untuk pembangunan berkelanjutan melalui Divisi Pengetahuan Masyarakat, termasuk Memory of the World Programme dan Information for All Programme.
  • Mempromosikan pluralisme, kesetaraan gender dan keragaman budaya di media.
  • Mempromosikan Internet Universality dan prinsip-prinsipnya, bahwa Internet harus berbasis Hak Asasi Manusia, Terbuka, Dapat diakses oleh semua, dan dipupuk oleh partisipasi Multi-stakeholder.
  • Menghasilkan pengetahuan melalui publikasi seperti World Trends in Freedom of Expression and Media Development, Seri UNESCO tentang Kebebasan Internet, dan Indikator Pengembangan Media, serta studi berbasis indikator lainnya.

Mempromosikan acara, seperti :

  • International Decade for the Promotion of a Culture of Peace and Non-Violence for the Children of the World : 2001–2010, diproklamirkan oleh PBB pada tahun 1998.
  • Hari Kebebasan Pers Sedunia pada tanggal 3 Mei setiap tahun, untuk mempromosikan kebebasan berekspresi dan kebebasan pers sebagai hak asasi manusia dan sebagai komponen penting dari setiap masyarakat yang sehat, demokratis dan bebas.
  • Criança Esperança di Brasil, dalam kemitraan dengan Rede Globo, untuk mengumpulkan dana bagi proyek-proyek berbasis masyarakat yang mendorong integrasi sosial dan pencegahan kekerasan.
  • International Literacy Day atau Hari Literasi Internasional.
  • International Year for the Culture of Peace.
  • Program Health Education for Behavior Change, bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan Kenya. Yang didukung secara finansial oleh Pemerintah Azerbaijan untuk mempromosikan pendidikan kesehatan di kalangan anak muda berusia 10-19 tahun, yang tinggal di kamp informal di Kibera, Nairobi. Proyek ini dilaksanakan antara September 2014 – Desember 2016.

Mendirikan dan mendanai proyek, seperti :

  • Inisiatif Migration Museums : mempromosikan pendirian museum untuk dialog budaya dengan populasi migran.
  • UNESCO-CEPES, Pusat Pendidikan Tinggi Eropa: didirikan pada tahun 1972 di Bucharest, Rumania, sebagai kantor desentralisasi untuk mempromosikan kerjasama internasional dalam pendidikan tinggi di Eropa serta Kanada, Amerika Serikat dan Israel. Pendidikan Tinggi di Eropa adalah jurnal resminya.
  • Free Software Directory : sejak tahun 1998 UNESCO dan Free Software Foundation telah bersama-sama mendanai proyek ini untuk membuat katalog perangkat lunak bebas.
  • FRESH, Memfokuskan Sumber Daya pada Kesehatan Sekolah yang Efektif.
  • OANA, Organization of Asia-Pacific News Agencies.
  • International Council of Science.
  • UNESCO Goodwill Ambassadors.
  • ASOMPS, Asian Symposium on Medicinal Plants and Spices, rangkaian konferensi ilmiah yang diadakan di Asia.
  • Botany 2000, suatu program pendukung taksonomi, dan keanekaragaman hayati dan budaya tanaman obat dan hias, dan perlindungannya terhadap pencemaran lingkungan.
  • UNESCO Collection of Representative Works, menerjemahkan karya sastra dunia dari berbagai bahasa, dari tahun 1948 hingga 2005.
  • GoUNESCO, suatu payung inisiatif untuk membuat warisan menjadi menyenangkan yang didukung oleh UNESCO, Kantor di New Delhi.

Portal transparansi UNESCO telah dirancang untuk memungkinkan akses publik ke informasi mengenai kegiatan Organisasi, seperti :

  • Anggaran agregatnya untuk dua tahun,
  • Tautan ke dokumen program dan keuangan yang relevan.

Kedua kumpulan informasi yang berbeda ini dipublikasikan di registri IATI, masing-masing berdasarkan Standar Aktivitas IATI dan Standar Organisasi IATI.

Daftar UNESCO

Ada proposal untuk membuat 2 daftar UNESCO baru.

Daftar usulan pertama akan fokus pada warisan budaya bergerak seperti artefak, lukisan, dan biofakta.

Daftar tersebut dapat mencakup benda-benda budaya, seperti :

  • Jōmon Venus :  Japan,
  • Mona Lisa : France,
  • Gebel el-Arak Knife : Egypt,
  • Ninth Wave : Russia,
  • Seated Woman of Çatalhöyük : Turkey,
  • David (Michelangelo) : Italy,
  • Mathura Herakles : India,
  • Manunggul Jar : Philippines,
  • Crown of Baekje : South Korea,
  • Hay Wain : United Kingdom
  • the Benin Bronzes : Nigeria.

Daftar kedua yang diusulkan akan fokus pada spesies hidup di dunia, seperti :

  • komodo dragon : Indonesia,
  • panda : China,
  • bald eagle : North American countries,
  • aye-aye : Madagascar,
  • Asiatic lion : India,
  • kakapo : New Zealand,
  • mountain tapir : Colombia, Ecuador and Peru.

Media

UNESCO dan lembaga-lembaga khusus menerbitkan sejumlah majalah.

Majalah UNESCO Courier menyatakan misinya untuk :

“mempromosikan cita-cita UNESCO, memelihara platform untuk dialog antar budaya dan menyediakan forum untuk debat internasional”.

Sejak Maret 2006 telah tersedia online, dengan edisi cetak terbatas.

Artikel-artikelnya mengungkapkan pendapat penulis yang belum tentu merupakan pendapat UNESCO.

Pada tahun 1950, UNESCO memprakarsai tinjauan triwulanan Impact of Science on Society (juga dikenal sebagai Impact) untuk membahas pengaruh ilmu pengetahuan terhadap masyarakat.

Jurnal ini berhenti terbit pada tahun 1992.

UNESCO juga menerbitkan Museum International Quarterly dari tahun 1948.

Demikian artikel dari standarku.com mengenai UNESCO, organisasi pendidikan,sains, budaya di PBB.

Mohon saran dari pembaca untuk kelengkapan isi artikel ini, silahkan saran tersebut dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Baca artikel lain :

Sumber referensi :

1 thought on “UNESCO, organisasi pendidikan,sains, budaya PBB”

Leave a Comment