Standar Waktu Internasional ISO 8601- International Time Standard

Standar Waktu Internasional ISO 8601

Standar Waktu Internasional ISO 8601 adalah standar internasional yang mengatur pertukaran dan komunikasi data terkait dengan tanggal dan waktu di seluruh dunia.

Sekilas Standar Waktu Internasional

Judul standar ISO 8601 adalah : Data elements and interchange formats – Information interchange – Representation of dates and times.

Atau diterjemahkan : Elemen dan format pertukaran data – Pertukaran informasi – Representasi tanggal dan waktu).

Pengelolaan dari standar ini dilakukan oleh badan atau organisasi standardisasi internasional yakni ISO (International Organization for Standardization).

ISO adalah suatu organisasi atau lembaga nirlaba internasional, yang bertujuan untuk membuat dan memperkenalkan standar dan standardisasi internasional untuk berbagai tujuan.

Lebih jelas mengenai ISO dapat dibaca pada artikel lain dari standarku.com berikut :

Standar ini bertujuan untuk menyediakan metode yang jelas dan tidak ambigu untuk mewakili tanggal kalender dan waktu dalam komunikasi di seluruh dunia.

Terutama untuk menghindari kesalahan interpretasi tanggal dan waktu numerik.

Yakni ketika data tersebut ditransfer antar negara dengan konvensi yang berbeda untuk penulisan tanggal dan waktu numerik.

Jadi, manfaat dari adanya standar ini adalah untuk :

  • Menghilangkan risiko kesalahpahaman sewaktu dilakukan pertukaran data melintasi batas negara, serta
  • Menghindari kebingungan dan galat atau kerugian lain yang mungkin ditimbulkan.

Standar ini mengatur data sehingga satuan waktu terbesar (tahun) muncul pertama pada untaian data dan dilanjutkan sampai satuan terkecil (detik).

Standar ini juga menyediakan metode standar untuk menyampaikan informasi berbasis waktu melintasi zona waktu dengan menyertakan suatu perbedaan dengan UTC.

UTC adalah Coordinated Universal Time atau Waktu Universal Terkoordinasi.

Penerbitan pertama kali standar ini adalah pada tahun 1988, yang kemudian diperbarui pada tahun 1991, 2000, 2004, dan 2019.

Secara umum, ISO 8601 berlaku untuk representasi dan format:

  • Tanggal, dalam kalender Gregorian (termasuk kalender Gregorian proleptik);
  • Waktu, berdasarkan sistem pengaturan waktu 24 jam,
  • dengan offset UTC opsional; interval waktu; dan kombinasinya.

Standar ini tidak memberikan arti khusus untuk setiap elemen dari tanggal/waktu yang diwakili: arti dari setiap elemen tergantung pada konteks penggunaannya.

Tanggal dan waktu yang diwakili tidak dapat menggunakan kata-kata yang tidak memiliki arti numerik tertentu dalam standar (sehingga tidak termasuk nama tahun dalam kalender Cina).

Atau yang tidak menggunakan karakter komputer (tidak termasuk gambar atau suara).

Dalam representasi yang mematuhi standar pertukaran ISO 8601, tanggal dan waktu diatur sedemikian rupa.

Sehingga istilah temporal terbesar (biasanya satu tahun) ditempatkan di sebelah kiri dan setiap istilah yang lebih rendah berturut-turut ditempatkan di sebelah kanan istilah sebelumnya.

Representasi harus ditulis dalam kombinasi dari angka Arab dan karakter komputer tertentu (seperti “-“, “:”, “T”, “W”, “Z”) yang diberi arti khusus dalam standar.

Yaitu, deskriptor tanggal (atau bagian dari tanggal) yang biasa seperti “Januari”, “Kamis”, atau “Hari Tahun Baru” tidak diperbolehkan dalam representasi yang saling menggantikan dalam standar.

Sejarah Standar Waktu Internasional

Edisi pertama standar ISO 8601 diterbitkan sebagai ISO 8601:1988 pada tahun 1988.

Dokumen ini menyatukan dan menggantikan sejumlah standar ISO lama pada berbagai aspek notasi tanggal dan waktu yaitu :

  • ISO 2014,
  • ISO 2015,
  • ISO 2711,
  • ISO 3307,
  • ISO 4031.

Standar-standar tersebut telah digantikan oleh standar ISO 8601:2000 edisi kedua pada tahun 2000.

Kemudian terbit edisi ketiga yakni standar ISO 8601:2004 yang diterbitkan pada 1 Desember 2004.

Lalu ditarik serta direvisi oleh standar ISO 8601-1:2019 dan ISO 8601-2:2019 pada 25 Februari 2019.

ISO 8601 disiapkan dan berada di bawah tanggung jawab langsung oleh Komite Teknis ISO TC 154.

ISO 2014, meskipun digantikan, adalah standar yang awalnya memperkenalkan notasi tanggal semua-numerik dalam urutan paling-ke-kurang signifikan [YYYY]-[MM]-[DD].

Sistem penomoran minggu dari ISO diperkenalkan pada ISO 2015, dan identifikasi hari berdasarkan tanggal ordinal awalnya didefinisikan dalam ISO 2711.

Dikeluarkan pada Februari 2019, revisi keempat dari standar ISO 8601-1:2019 mewakili konten yang sedikit diperbarui dari standar ISO 8601:2004 sebelumnya.

Sedangkan ISO baru 8601-2:2019 mendefinisikan berbagai ekstensi seperti ketidakpastian atau bagian dari Extended Date/Time Format (EDTF).

Prinsip Umum Standar Waktu Internasional

Berikut adalah berbagai prinsip umum dalam sistem pengaturan waktu dari standar ini :

Nilai tanggal dan waktu diurutkan dari satuan waktu terbesar ke terkecil: tahun, bulan (atau minggu), hari, jam, menit, detik, dan pecahan detik.

Lexicographical order dari representasi dengan demikian sesuai dengan urutan kronologis, kecuali untuk representasi tanggal yang melibatkan tahun negatif atau offset waktu.

Ini memungkinkan tanggal untuk diurutkan secara alami, misalnya : berbagai sistem file.

Setiap nilai tanggal dan waktu memiliki jumlah digit tetap yang harus diisi dengan nol di depan.

Representasi dapat dilakukan dalam salah satu dari dua format, yakni :

  • format dasar dengan jumlah pemisah minimal, atau
  • format yang diperluas dengan pemisah yang ditambahkan untuk meningkatkan keterbacaan manusia.

Catatan standar bahwa “Format dasar harus dihindari dalam plain text atau teks biasa.

Pemisah yang digunakan antara nilai tanggal (tahun, bulan, minggu, dan hari) adalah tanda hubung.

Sedangkan titik dua digunakan sebagai pemisah antara nilai waktu (jam, menit, dan detik).

Misalnya :

  • Dalam format diperpanjang : tanggal, 6 bulan 1, tahun 2009, dapat ditulis sebagai : “2009-01-06”.
  • atau hanya sebagai “20090106” dalam format dasar tanpa ambiguitas.

Untuk mengurangi presisi, sejumlah nilai dapat diturunkan dari representasi tanggal dan waktu mana pun, tetapi dalam urutan dari yang paling kecil hingga yang paling signifikan.

Misalnya, “2004-05” adalah tanggal ISO 8601 yang valid, yang menunjukkan Mei (bulan kelima) 2004.

Format ini tidak akan pernah mewakili hari ke-5 dari bulan yang tidak ditentukan pada tahun 2004, juga tidak akan mewakili rentang waktu dari 2004 hingga 2005.

Jika perlu untuk aplikasi tertentu, standar mendukung penambahan pecahan desimal ke nilai waktu terkecil dalam representasi.

Standar Waktu

Standar Waktu : Tanggal

Standar ini menggunakan Kalender Gregorian, yang menjadi standar internasional untuk penggunaan sipil.

ISO 8601 menetapkan tanggal kalender rujukan kepada kalender Gregorian calendar dari 20 Mei 1875 sebagai tanggal penandatanganan Convention du Mètre (Perjanjian Meter) di Paris.

Namun, tanggal kalender ISO sebelum konvensi masih kompatibel dengan kalender Gregorian sampai ke pengenalan resmi kalender Gregorian pada 15 Oktober 1582.

Tanggal sebelumnya, dalam kalender Gregorian proleptik, dapat digunakan dengan kesepakatan bersama dari mitra yang bertukar informasi.

Standar tersebut menyatakan bahwa setiap tanggal harus berurutan, sehingga penggunaan kalender Julian akan bertentangan dengan standar.

Hal ini karena pada tanggal peralihan, tanggal tidak akan berurutan.

Standar Waktu : Tahun

ISO 8601 mengatur adanya minimal empat digit tahun yakni : [YYYY].

Penulisan “Y” dari huruf awal kata “year” atau “tahun” dalam bahasa Inggris, digunakan untuk menghindari “masalah tahun 2000”.

Jadi penomoran itu mewakili tahun 0000 sampai 9999, di mana tahun 0000 sama dengan tahun 1 SM dan yang lain sama dengan tahun Masehi.

Namun, tahun-tahun sebelum 1583 tidak otomatis mengikuti standar ini.

Sebaliknya, “nilai-nilai dengan rentang [0000] sampai dengan [1582] hanya digunakan dengan persetujuan timbal balik dari pihak-pihak yang bertukar informasi.”

Representasi tahun yang diperluas [±YYYYY] harus memiliki jumlah digit tahun tambahan yang disepakati di luar minimum empat digit.

Serta harus diawali dengan suatu tanda “+” atau “–“ , jadi bukan menggunakan notasi AD/BC yang lebih umum (atau CE/BCE).

Menurut konvensi : 1 SM diberi label +0000, 2 SM diberi label 0001, dan seterusnya.

Standar Waktu : Penanggalan

Penanggalan Kalender

Representasi tanggal kalender dalam bentuk : [YYYY] menunjukkan tahun empat digit, 0000 hingga 9999.

  • [MM] menunjukkan bulan dua digit dalam setahun, 01 hingga 12.
  • [DD] menunjukkan hari dua digit bulan itu, 01 hingga 31.

Misalnya , “5 April 1981” dapat direpresentasikan sebagai “1981-04-05” dalam format yang diperluas, atau “19810405” dalam format dasar.

Standar ini juga memungkinkan tanggal kalender ditulis dengan presisi yang dikurangi.

Misalnya, seseorang dapat menulis “1981-04” yang berarti “1981 April”.

  • Versi 2000 mengizinkan penulisan “–04-05” yang berarti “5 April”,
  • tetapi versi 2004 tidak mengizinkan penghilangan tahun saat ada bulan.

Seseorang mungkin hanya menulis :

  • “1981” untuk merujuk pada tahun itu,
  • “198” untuk merujuk pada dekade dari 1980 hingga 1989 inklusif,
  • atau “19” untuk merujuk pada abad dari 1900 hingga 1999 inklusif.

Meskipun standar mengizinkan format “YYYY-MM-DD” dan YYYYMMDD untuk representasi tanggal kalender lengkap,

Namun jika hari [DD] dihilangkan, maka hanya format YYYY-MM yang diperbolehkan.

Dengan melarang tanggal formulir YYYYMM, standar menghindari kebingungan dengan representasi terpotong YYMMDD (masih sering digunakan).

Penanggalan Mingguan

Representasi tanggal minggu dalam format : YYYY-Www atau YYYYWww dan YYYY-Www-D atau YYYYWwwD.

[YYYY] menunjukkan tahun penomoran minggu dari ISO, yang sedikit berbeda dari tahun kalender Gregorian tradisional.

  • [Www] adalah nomor minggu yang diawali dengan huruf W, dari W01 hingga W53.
  • [D] adalah nomor hari kerja, dari 1 hingga 7, dimulai dengan Senin dan diakhiri dengan Minggu.

Ada beberapa deskripsi yang setara dan kompatibel untuk minggu 01:

  • minggu dengan hari kerja pertama di tahun awal (mengingat Sabtu, Minggu, dan 1 Januari bukan hari kerja),
  • minggu dengan hari Kamis pertama tahun awal di dalamnya (definisi ISO formal),
  • minggu dengan 4 Januari di dalamnya,
  • minggu pertama dengan mayoritas (empat atau lebih) hari-harinya di tahun awal, dan
  • minggu yang dimulai dengan hari Senin pada periode 29 Desember – 4 Januari.

Akibatnya, jika 1 Januari jatuh pada hari Senin, Selasa, Rabu, atau Kamis, maka pada minggu 01.

Jika 1 Januari pada hari Jumat, Sabtu, atau Minggu, maka pada minggu ke 52 atau 53 tahun sebelumnya (ada tidak ada minggu 00).

28 Desember selalu di minggu terakhir tahun ini.

Nomor minggu dapat dijelaskan dengan menghitung hari Kamis: minggu ke-12 berisi Kamis ke-12 dalam setahun.

Tahun penomoran minggu ISO dimulai pada hari pertama (Senin) minggu 01 dan berakhir pada hari Minggu sebelum tahun ISO baru (karenanya tanpa tumpang tindih atau jeda).

Ini terdiri dari 52 atau 53 minggu penuh.

Minggu ISO pertama dalam satu tahun mungkin memiliki hingga 3 hari yang sebenarnya dalam tahun kalender Gregorian yang berakhir.

Jika tiga, maka adalah Senin, Selasa dan Rabu.

Demikian pula, minggu ISO terakhir dalam setahun mungkin memiliki hingga 3 hari yang sebenarnya dalam tahun kalender Gregorian yang dimulai.

Jika tiga, maka adalah Jumat, Sabtu, dan Minggu.

Kamis setiap minggu ISO selalu dalam tahun kalender Gregorian yang dilambangkan dengan tahun penomoran minggu ISO.

Contoh:

  • Senin 29 Desember 2008 tertulis “2009-W01-1”
  • Minggu 3 Januari 2010 tertulis “2009-W53-7”

Penanggalan ordinal

Tanggal ordinal adalah bentuk sederhana untuk kejadian ketika sifat minggu dan bulan yang berubah-ubah lebih menyulitkan daripada membantu.

Misalnya, ketika membandingkan tanggal dari kalender yang berbeda.

Berikut formatnya : YYYY-DDD atau YYYYDDD.

  • [YYYY] menunjukkan satu tahun.
  • [DDD] adalah hari dalam tahun itu, dari 001 hingga 365 (366 dalam tahun kabisat).
  • Misalnya, “1981-04-05” juga “1981-095”.

Format ini digunakan dengan sistem perangkat keras sederhana yang memerlukan sistem penanggalan.

Tetapi menyertakan perangkat lunak kalkulasi kalender lengkap dapat menjadi gangguan yang signifikan.

Sistem ini kadang-kadang disebut sebagai “Julian Date”, tetapi ini dapat menyebabkan kebingungan dengan Julian dayastronomi.

Yakni suatu hitungan berurutan jumlah hari sejak hari 0 mulai 1 Januari 4713 SM Greenwich siang, kalender proleptik Julian.

Atau siang pada ISO tanggal -4713-11-24 yang menggunakan kalender proleptik Gregorian dengan suatu tahun 0000.

Waktu

ISO 8601 menggunakan metode waktu dengan sistem 24 jam.

Format dasar atau basic format adalah : [hh][mm][ss], sedangkan format panjang (extended format) adalah : [hh]:[mm]:[ss].

  • [hh] merujuk kepada “hour” atau “jam” yang didahului angka nol di mana diperlukan, antara 00 sampai 24.
  • Dimana 24 hanya digunakan untuk menunjukkan tengah malam pada akhir suatu hari kalender.

Mulai ISO 8601-1:2019, format dasarnya adalah T[hh][mm][ss] dan format tambahannya adalah T[hh]:[mm]:[ss].

Versi sebelumnya menghilangkan T (mewakili waktu) di kedua format.

  • [hh] mengacu pada jam tanpa bantalan antara 00 dan 23.
  • [mm] mengacu pada menit tanpa bantalan antara 00 dan 59.
  • [ss] mengacu pada detik tanpa bantalan antara 00 dan 60 (di mana 60 hanya digunakan untuk menunjukkan detik kabisat tambahan).

Jadi waktu mungkin muncul sebagai “T134730” dalam format dasar atau “T13:47:30” dalam format diperpanjang.

ISO 8601-1:2019 memungkinkan T untuk dihilangkan dalam format yang diperluas, seperti pada “13:47:30”.

Tetapi hanya mengizinkan T untuk dihilangkan dalam format dasar ketika tidak ada risiko ambiguitas dengan ekspresi tanggal.

Baik detik, atau menit dan detik, dapat dihilangkan dari format waktu dasar atau diperpanjang untuk lebih singkatnya tetapi mengurangi presisi.

Format waktu presisi tereduksi yang dihasilkan adalah:

  • T[hh][mm] dalam format dasar atau [hh]:[mm] dalam format diperpanjang, bila detik dihilangkan.
  • T[hh], saat detik dan menit dihilangkan.

Pada ISO 8601-1:2019 tengah malam hanya dapat disebut sebagai “00:00”, sesuai dengan awal hari kalender.

Versi standar sebelumnya mengizinkan “24:00” sesuai dengan akhir hari, tetapi ini secara eksplisit tidak diizinkan oleh revisi 2019.

Pecahan desimal dapat ditambahkan ke elemen waktu urutan terendah yang ada, dalam salah satu representasi ini.

Tanda desimal, baik koma atau titik digunakan sebagai pemisah antara elemen waktu dan pecahannya.

Aturan ini mengikuti ISO 80000-1 mengacu pada ISO 8601:1-2019 yang tidak menetapkan preferensi kecuali dalam Standar Internasional.

Tetapi dengan preferensi koma menurut ISO 8601 :2004.

Untuk menyatakan “14 jam, 30 dan satu setengah menit”, jangan sertakan angka detik.

Nyatakan sebagai : “14:30,5”, “T1430,5”, “14:30.5”, atau “T1430.5”.

Tidak ada batasan jumlah tempat desimal untuk pecahan desimal.

Namun, jumlah tempat desimal perlu disepakati oleh pihak yang berkomunikasi.

Misalnya, di Microsoft SQL Server, presisi pecahan desimal adalah 3 untuk DATETIME, yaitu, “yyyy-mm-ddThh:mm:ss[.mmm]”.

Perancangan zona waktu

Zona waktu dalam ISO 8601 dilambangkan sebagai waktu setempat (tanpa spesifikasi lokasi), sebagai UTC, atau sebagai suatu offset dari UTC.

Jika tidak diberikan informasi terkait UTC bersama representasi waktu, maka diasumsikan waktu setempat.

Format :

  • <time>Z
  • <time>±hh:mm
  • <time>±hhmm
  • <time>±hh

Terdiri dari :

Local time (unqualified) : Waktu setempat (tidak memenuhi syarat)

Jika tidak ada informasi relasi UTC yang diberikan dengan representasi waktu, waktu diasumsikan dalam waktu lokal.

Meskipun mungkin aman untuk mengasumsikan waktu lokal ketika berkomunikasi di zona waktu yang sama.

Tetapi, ini menjadi ambigu ketika digunakan dalam berkomunikasi melintasi zona waktu yang berbeda.

Bahkan dalam satu zona waktu geografis, beberapa waktu lokal akan menjadi ambigu jika wilayah tersebut menggunakan waktu musim panas (daylight saving time).

Biasanya lebih baik untuk menunjukkan zona waktu (penanda zona) menggunakan notasi standar.

Coordinated Universal Time (UTC)

Jika waktunya dalam UTC, tambahkan Z langsung setelah waktu tanpa spasi.

Z adalah penanda zona untuk offset UTC nol.

Oleh karena itu, “09:30 UTC” direpresentasikan sebagai “09:30Z” atau “T0930Z”.

“14:45:15 UTC” akan menjadi “14:45:15Z” atau “T144515Z”.

Akhiran Z dalam representasi waktu ISO 8601 kadang-kadang disebut sebagai “waktu Zulu” karena huruf yang sama digunakan untuk menunjukkan zona waktu Zulu.

Namun standar ACP 121 yang mendefinisikan daftar zona waktu militer tidak menyebutkan UTC.

Dan mengambil “waktu Zulu” dari Greenwich Mean Time yang sebelumnya digunakan sebagai standar waktu sipil internasional.

GMT tidak lagi didefinisikan secara tepat oleh komunitas ilmiah dan dapat merujuk ke UTC atau UT1 tergantung pada konteksnya.

Offset waktu dari UTC

Offset UTC ditambahkan ke waktu dengan cara yang sama seperti ‘Z’ di atas, dalam bentuk ±[hh]:[mm], ±[hh][mm], atau ±[hh].

Offset UTC negatif menggambarkan zona waktu di sebelah barat UTC±00:00, di mana waktu sipil berada di belakang (atau lebih awal) dari UTC.

Sehingga penanda zona akan terlihat seperti “−03:00”, “−0300”, atau “−03 “.

Offset UTC positif menggambarkan zona waktu pada atau timur UTC±00:00.

Dimana waktu sipil sama dengan atau lebih awal (atau lebih lambat) dari UTC sehingga penanda zona akan terlihat seperti “+02:00”,”+0200 “, atau “+02”.

Contoh :

  • “−05:00” untuk New York pada waktu standar (UTC-05:00)
  • “−04:00” untuk New York pada waktu musim panas (UTC-04:00)
  • “+00:00” (tetapi bukan “−00:00”) untuk London pada waktu standar (UTC±00:00)
  • “+02:00” untuk Kairo (UTC+02:00)
  • “+05:30” untuk Mumbai (UTC+05:30)
  • “+14:00” untuk Kiribati (UTC+14:00)

Untuk mewakili offset negatif, ISO 8601 menetapkan menggunakan tanda minus.

Jika set karakter pertukaran terbatas dan tidak memiliki karakter tanda minus, maka tanda hubung-minus harus digunakan.

ASCII tidak memiliki tanda minus, jadi karakter tanda hubung-minus (kode adalah 45 desimal atau heksadesimal 2D) akan digunakan.

Jika set karakter memiliki tanda minus, maka karakter itu harus digunakan.

Unicode memiliki tanda minus, dan kode karakternya adalah U+2212 (2212 heksadesimal); pemanggilan entitas karakter HTML adalah &minus.

Waktu berikut semuanya mengacu pada momen yang sama: “18:30Z”, “22:30+04”, “1130−0700”, dan “15:00−03:30”.

Huruf zona waktu bahari tidak digunakan dengan pengecualian Z.

Untuk menghitung waktu UTC kita harus mengurangi offset dari waktu lokal, misalnya untuk “15:00−03:30” lakukan 15:00 (−03:30) untuk mendapatkan 18:30 UTC.

Offset nol, selain memiliki representasi khusus “Z”, juga dapat dinyatakan secara numerik sebagai “+00:00”, “+0000”, atau “+00”.

Namun, tidak diperbolehkan untuk menyatakannya secara numerik dengan tanda negatif, seperti “−00:00”, “−0000”, atau “−00”.

Bagian yang menyatakan penggunaan tanda, menyatakan bahwa :

  • tanda plus harus digunakan untuk nilai positif atau nol,
  • dan tanda minus untuk nilai negatif.

Bertentangan dengan aturan ini, RFC 3339, yang sebaliknya merupakan profil ISO 8601, mengizinkan penggunaan “-00”, dengan denotasi yang sama dengan “+00” tetapi konotasi yang berbeda.

Standar Waktu Nasional

Berikut adalah daftar adopsi standar waktu internasional menjadi standar-standar nasional di berbagai negara :

AustraliaAS ISO 8601-2007
AustriaOENORM EN 28601
BelgiaNBN EN 28601
BrasilNBR 5892:1989
CekoČSN ISO 8601
DenmarkDS/ISO 8601:2005
Eropa NormEN 28601:1992
FinlandSFS-EN 28601
JermanDIN ISO 8601:2006-09 (replaced DIN EN 28601:1993-02); related: DIN 5008:2011-04
HungariaMSZ ISO 8601:2003
IndiaIS 7900:2001
IrlandiaIS/EN 28601:1993
IslandiaIST EN 28601:1992
ItaliaUNI EN 28601
JepangJIS X 0301-2002
KanadaCSA Z234.5:1989
LithuaniaLST ISO 8601:1997
LuxemburgITM-EN 28601
NetherlandsNEN ISO 8601 & NEN EN 28601 & NEN 2772
NorwegiaNS-ISO 8601
PrancisNF Z69-200; NF EN 28601:1993-06-01
PolandiaPN-90/N-01204
PortugalNP EN 28601
RusiaГОСТ ИСО 8601-2001 (current), ГОСТ 7.64-90 (obsolete)
South AfricaARP 010:1989
SpanyolUNE EN 28601
SwediaSS-ISO 8601
SwissSN ISO 8601:2005-08
TaiwanCNS 7648
ThailandTIS 1111:2535 in 1992
TiongkokGB/T 7408-2005
TurkiTS ISO 8601
UKBS ISO 8601:2004, BS EN 28601 (1989-06-30)
UkraineДСТУ ISO 8601:2010
USANSI INCITS 30-1997 (R2008) and NIST FIPS PUB 4-2
VietnamTCVN 6398-1:1998
YunaniELOT EN 28601
Standar Waktu Nasional

Standar ISO 8601:2019

Mengenai standar ISO 8601 dapat dibaca pada artikel lain dari standarku.com berikut :

Demikian artikel dari standarku.com mengenai Standar Waktu Internasional ISO 8601.

Mohon saran dari pembaca untuk kelengkapan isi artikel ini, silahkan saran tersebut dapat disampaikan melalui kolom komentar.

Baca artikel lain :

Sumber referensi :


Posted

in

,

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *